Mungkinkah ::

segala kesedihan akan di akhiri dengan kegembiraan
segala penderitaan di akhiri dengan kebahagiaan
segala kejahatan diakhiri dengan kebaikan ??

Carian anda??

Mengenaliku..

Aku dilahirkan oleh ibundaku di Ipoh, Perak. Oleh kerana ayahandaku telah bersara dari pekerjaannya lantas kami pun kembali ke Kedah.. Di negeri jelapang padi inilah aku membesar sebagai pu3. Aku tidak kesunyian kerana mempunyai kakak dan abang. Mahligai ibunda dan ayahandalah tempat yang teristimewa dan banyak kenangannya.

Kini pu3 telah dewasa dan telah mempunyai 4 cahaya mata. Seorang 2 puteri dan 2 putera. Namun Allah lebih menyayangi puteraku. Kini tinggallah aku bersama 2 puteri dan seorang putera. Aku kini menetap di Kedah di negeri tempat aku membesar..

Anakku yang sulung kini berumur 8 tahun, bijak, petah berkata-kata dan pemalu. Anakkku yang kedua berumur 6 tahun, aktif, pintar dan nakal. Anakku yang keempat pula masih kecil lagi baru berumur 6 bulan. Tanpa kehadiran mereka pasti suramlah hidup ini.

Buat kalian, terima kasih kerana sudi melawatku di blog yang tak seberapa ini. Blog ini hanya mengisahkan suka dukaku dan anak-anak.. Sekadar luahan rasa..

Wednesday, October 28, 2009

Moms Take Action

Moms Take Action

s3pi!


Rasanya dah lama aku tak update blog nie.. Sememangnya aku sibuk dengan kerja aku dan juga entah la.. Tak de idea kot. Seronok plak melawat blog orang lain yang penuh dengan cerita ceritinya. Tapi aku bagaikan tak bersemangat untuk terus berkarya di sini.

Monday, October 12, 2009

Bila Rindu Bertandang.....

Apa erti Rindu? Apa erti Redha? Adakah aku benar2 redha dengan semua yag telah terjadi. Kadang-kadang aku rasakan biarlah apa yang terjadi semuanya hanyalah mimpi ngeri yang sentiasa menemaniku di kala tidurku. Rindu pada yang Maha Esa, adalah rindu yang paling terbaik. Rindu pada ibubapa, anak-anak, dan juga pada yang telah pergi meninggalkan bumi yang fana ini.

Rindu pada Ammar, kini sudah mencecah 5 bulan pemergiannya. Kasih sayangku tak akan terpadam. Mudah- mudahan biarlah kasih sayang ini sentiasa berpanjangan. Aku tidaklah pandai untuk bermadah, berpuitis seperti orang lain tapi cukuplah sekadar pelepas kata rasa rindu disini. Hari ini tenang, cuaca pun tenang. Namun hatiku mengingatimu. Ya. Allah berikan lah ketabahan pada ku. Permudahkanlah perjalanan hidupku ini.

Aku masih belum berkesempatan menziarah Ammar selepas raya. Lupakah kami sekeluarga padanya. Tidak.. pernah kami melupakanmu.. Sentiasa di hati. Walaupun kenangan dengannya tidak banyak , hanya kenangan semasa aku mengandungkan dia dan juga melahirkan dia. Ingatan ini mungkin tidak lama lagi akan luput di mamah usia. Namun kenangan manis hanya kita berdua dan Yang Maha Esa sahaja yang tahu. Betapaku gembira menerima kehadiran orang baru dalam diriku. Ya Allah, setelah aku kehilangan kasih yang pergi, kau gantikanlah aku penggantinya buat  penawar duka dihatiku. Seringkali ku memohon agar dikurniakan pengganti bukanlah bermaksud untuk melupakan yang telah pergi tapi sebagai penambah rindu. Sukar untukku ungkaikan dengan kata-kata. Hanya yang pernah merasai pemergian  yang disayangi dapat merasai rinduku ini.

Tuesday, October 6, 2009

Asma menyerang lagi!!


Dalam pukul 5.00 petang, masa tu aku masih lagi dipejabat. Pengasuh anak-anakku, panggilan mesra Kak Tie menghantar pesanan ringkas (SMS) memberitahu puteraku itu, Amir Afiq.. Batuk-batuk dan kena asma. Lama juga dia dah tak kena serangan asma nie.. Ini lah akibatnya minum ais dan minum ais pong banyak sangat. Risau plak aku.. asma nie kena bertindak cepat akerana melibatkan pernafasan. Aku dulu pun ada mengidap asma teruk jugak kerapkali masuk hospital tapi bila dah masuk peringkat remaja dah hilang penyakit tu. Harap Afiq pun bila dah besar hilanglah. Ku kira penyakit asma nie penyakit keturunan sebab ayah aku pun ada penyakit ini juga.

Bercerita mengenai Afiq diserang asma pula. Sampai je kat rumah  Kak Tie aku tengok dadanya berombak kuat. Tapi masih kuat lagi boleh berjalan dan bercakap. Aku bawa anak-anak balik ke rumah dulu. Cuba bagi dia inhaler tapi masih kuat lagi dadanya berombak. Suami ku pula ada hal petang ku. Afiq punyalah mengamuk nak ikut ayah dia. Dalam sakit macam itu pun dia berkeras nak minta ayahnya hantar dia ke klinik tak nak aku hantar. Puas aku pujuk akhirnya aku bawa afiq ke klinik sebab tengok dia macam tak tahan sangat. Sampai di klinik Dr. bagi nebulizer. Nampak lega la sikit. Dr. pesan air vitagen, air solivate air yang bersusu kultur tu tak sesuai untuk pesakit asma. patutla.. selama ini anak-anakku mmemang suka sangat minum air tu.  Selepas ambik ubat, aku hantar Afiq pada Ayahnya sebab sibuk sangat mencari ayahnya. Kesian pulak. Sebenarnya tak nak bagi dia nanggis nanti bertambah teruk asmanya tu.

Malamnya, sampai  kat rumah aku tengok dada afiq berobak kencang kembali. Selepas bagi makan ubat, afiq dah ok sikit la.. Dia tengok kartun tapi tak boleh tidur. Letih dan tak bermaya je. Huh.. hairan plak aku .. selalunya dia dah ok kalau dah diberi nebulizer tu. Afiq tidur juga malam tu tapi tak berapa lena. Dalam pukul 1.30 pagi ku minta suami bawa Afiq ke wad kecemasan minta nebulizer lagi. Nampak asma dia makin menjadi-jadi. Kesian tak dapat tidur dengan nyenyak.

Alhamdulilah pagi ini dia bangun dengan ceria, siap hantar kakak pergi tadika lagi. Dia dah ok la tu. Risau kalau dia kena serang asma lagi, kena banyak pantang asma ni, ais, kacang semua tu tak boleh makan. aku dulu pun sebelum baik nie ada berubat dengan sin sei Cina. Banyak pantang larangnya. Mak ayah aku pula memang kuat  displinnya so tak dapat la aku nak makan semua tu. Sekarang bila aku dah jadi ibu bapa, rasa tanggungajwab tu berpatah balik kepada aku dan suami. Tapi ye lah, budak zaman sekarang nie banyak bezanya dengan zaman aku waktu dahulu. Cara nak mendidik pun dah lain.

Thursday, October 1, 2009

Puteraku..

Inilah puteraku, Amir Afiq.Berumur 4 tahun. Biasanya aku panggil Afiq @ Adik. Hmm maklumlah dia la yang last. Sebelum Ammar lahir kami panggil dia abang bukan main suka lagi nak jadi abang. Tapi tak kesampai nak jadi abang, adiknya dah dijemput terlebih dahulu. So, sekarang dia suruh kami panggil dia adik semula.  Masa dalam pantang Afiq la yang banyak menemaniku. Kalau dah ditinggalkan sorang2 tu mulalah melayan perasaan. Tapi dengan Afiq tak sempatlah. Sikap dan perangai Afiq memang berbeza dengan kakaknya. Yela.. jantinanya pun lain. Afiq nie kuat imaginasinya. Macam2 direkanya.. Kalau suruh berlakon pun teror gak.. Baru2 nie berlakon jadi Atuk.. Siap terbongkok2 dan buat-buat suara orang tua. Keletah nakalnya buat kami sekeluarga ketawa tapi bila dia mengamuk. Huh.. gamatnya.


Afiq dan Adriana tidak boleh dipisahkan. Macam kembar pula. Kalau Afiq beli apa-apa mesti dia beli juga kat kakaknya. Adriana pun macam tu juga. Kasih sayang adik dan kakak semakin mesra dan semakin mekar. Tapi adakalanya.. macam kucing ngan anjing. Ada masa tu bergaduh teruk. Emm yang jadi mangsanya kakaklah. Kakak sayang sangat Afiq. Dia nak pukul Afiq pun tak sampai hati. Kesian plak aku tengok kakak selalu jadi mangsa kenakalannya. Kadang2 tension juga aku ngan perangainya. Bila marah mula la kata 'ibu tak sayang dia lagi' mcm2 lagi la keluar dari mulutnya yang comel tu. Kena banyak sabar melayan karenah dia. Aku harap aku dapatla mendidik Afiq dengan baik. Mohon sangat supaya kedegilan dan kenakalannya berkurangan dan biarlah kasih sayang antara kakak dan adik berpanjangan hingga ke akhir hayat mereka.

Kalau nak tahu, muka Ammar sebiji macam muka Afiq. Masa tu  aku pergi scan 3D kat Hospital Ipoh. Memang nampak clear muka Ammar. Teknologi sekarang makin canggih dan up to date. eMM. tahun depan boleh la hantar Afiq sekolah tadika. Macam mana nak gerak dia bangun pagi n mandi yer..Hmm cabaran tuh..